tua … itu pasti, dewasa … itu pilihan, sedangkan bijaksana … ?

klik … email saya … berisi …

Sungguh kagum terhadap seorang „guru“ yang sangat bijaksana memberi saya petuah tentang hidup dan permasalahan yang saya hadapi. Guru saya menjelaskan bahwa sebenarnya untuk bisa dinilai sebagai seorang bijak bukanlah pengetahuan ataupun pengalaman yang penting, tetapi bersedia untuk lebih
mementingkan kepentingan orang lain daripada dirinya sendiri. orang mulai dinilai bijak apabila ia sudah dapat menyadari kekosongan atau menghilangkan rasa egonya.

Bijaksana tidak bisa dilihat dari umur seseorang. Bijaksana adalah suatu pola pikir yang santun dan bertanggung jawab dalam melihat suatu masalah yang ada. Bijaksana hanya biasa terwujud jika kita dapat mengendalikan emosi kita, dan melihat masalah dari berbagai kaca mata. Sehingga keputusan yang diambil adalah keputusan yang santun dan bertanggungjawab.

Kebijaksanaan seseorang juga dapat dipengaruhi oleh lingkungan, masa lalu, pendidikan, dan iman.Tetapi menjadi bijaksana dapat dilatih, dapat dipelajari, dan akhirnya dapat diamalkan. lalu bagaimana cara kita menjadi bijaksana.

1.selalu mengevaluasi diri apa adanya (kekuatan dan kelemahan) sebelum mengevaluasi orang lain,sekaligus mau mengakui kelemahan diri kita
2.selalu memprioritaskan pengunaan sumberdaya secara optimum (tidak boros) tanpa merugikan pihak lain;
3.berempati terhadap orang lain yang sedang mengalami duka atau sukacita;
4.menahan emosi (bersabar dan menahan amarah) atas kritik orang lain tentang diri kita;
5.menjadi pendengar dan pembicara yang baik (ucapan,bahasa tubuh,kadar emosi);
6.merespon pendapat orang lain tanpa harus menyakiti orang tersebut; dan hendaknya memberi jalan keluarnya;
7.berpenampilan murah senyum dan tidak kikir menghargai orang lain;sekaligus menihilkan sifat menyakiti orang lain;
8. menunjukkan kerendahan hati namun tidak rendah diri kecuali di hadapan Allah;
9.selalu menambah ilmu pengetahuan utamanya agama dan memanfaatkannya demi rahmatan lil alamin;
10.Mensyukuri apapun yang diberikan Allah kepada kita;11. mengurangi rasa kesedihan atas kehidupan yang keras; bersabar dan siap-siaplah menerima pertolongan yang segera datang dari Allah;

Bijaksana bukan tuntutan, tetapi seharusnya sudah inheren bagi diri kita. Makhluk tuhan yang hidup dalam banyak ragam kehidupan. Karena kehidupan yang normal adalah adanya keseimbangan hidup. Orang yang bijak akan sayang terhadap sesama. Berbeda dengan orang-orang yang hidup penuh dengan kebencian, dimana kepuasan bathinnya adalah menghancurkan orang lain.Dengan bisa bersikap bijaksana, kehidupan yang kita jalani akan lebih baik dan bermanfaat bagi kita. mari kita mencoba menjadi lebih bijak dalam hidup dan kehidupan ini.

sepertinya detik2 ini, kepala tak sanggup lagi berpikir normal … lambat kurasakan tetesan itu mengalir dari bagian dalam hidung ……… mungkinkah ku akan sakit … kembali ?

dari teman di milis rumah maya sebelah : erwin arianto

Advertisements

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s